Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Paparan Polusi Udara Anak Terkait dengan Kesehatan Mental yang Buruk pada Usia 18

Sebuah studi multi-dekade terhadap orang dewasa muda yang tinggal di Inggris telah menemukan tingkat gejala penyakit mental yang lebih tinggi di antara mereka yang terpapar polusi udara terkait lalu lintas tingkat tinggi, terutama nitrogen oksida, selama masa kanak-kanak dan remaja.

IMAGES

Gambar: i2.wp.com

Penelitian sebelumnya telah mengidentifikasi hubungan antara polusi udara dan risiko gangguan mental tertentu, termasuk depresi dan kecemasan, tetapi penelitian ini mengamati perubahan dalam kesehatan mental yang mencakup semua bentuk gangguan dan tekanan psikologis yang terkait dengan paparan polutan udara terkait lalu lintas.

Temuan, yang akan muncul 28 April di JAMA Network Open, mengungkapkan bahwa semakin besar paparan seseorang terhadap nitrogen oksida di masa kanak-kanak dan remaja, semakin besar kemungkinan mereka menunjukkan tanda-tanda penyakit mental pada transisi ke masa dewasa, pada usia 18 tahun, ketika sebagian besar gejala penyakit mental telah muncul atau mulai muncul.

Hubungan antara paparan polusi udara dan gejala penyakit mental dewasa muda sederhana, menurut penulis pertama studi Aaron Reuben, seorang mahasiswa pascasarjana dalam psikologi klinis di Duke University. Tapi "karena paparan berbahaya tersebar luas di seluruh dunia, polutan udara luar bisa menjadi penyumbang yang signifikan terhadap beban global penyakit kejiwaan," katanya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) saat ini memperkirakan bahwa 9 dari 10 orang di seluruh dunia terpapar polusi udara luar ruangan tingkat tinggi, yang dipancarkan selama pembakaran bahan bakar fosil di mobil, truk, dan pembangkit listrik, dan oleh banyak pabrik, pembuangan limbah, dan proses industri.

Dalam studi ini, polusi udara, neurotoksikan, ditemukan sebagai faktor risiko yang lebih lemah untuk penyakit mental daripada risiko lain yang lebih dikenal, seperti riwayat penyakit mental dalam keluarga, tetapi memiliki kekuatan yang sama dengan neurotoksikan lain yang diketahui membahayakan kesehatan mental, terutama paparan timbal pada masa kanak-kanak.

Dalam studi sebelumnya dalam kelompok yang sama, Helen Fisher dari Institut Psikiatri, Psikologi & Saraf London King's College London, dan rekan penulis dan peneliti utama untuk studi ini, mengaitkan paparan polusi udara masa kanak-kanak dengan risiko pengalaman psikotik di masa dewasa muda, meningkatkan kekhawatiran bahwa polutan udara dapat memperburuk risiko psikosis di kemudian hari.

Ketika digabungkan dengan studi yang menunjukkan peningkatan penerimaan rumah sakit untuk banyak penyakit kejiwaan selama hari-hari dengan kualitas udara yang "buruk" di negara-negara seperti China dan India, studi saat ini didasarkan pada temuan sebelumnya untuk mengungkapkan bahwa "polusi udara kemungkinan merupakan faktor risiko non-spesifik untuk penyakit mental. tertulis besar, "kata Fisher, yang mencatat bahwa eksaserbasi risiko penyakit mental dapat muncul secara berbeda pada anak-anak yang berbeda.

Subjek penelitian ini adalah kelompok 2.000 anak kembar yang lahir di Inggris dan Wales pada tahun 1994-1995 dan diikuti hingga dewasa muda. Mereka secara teratur berpartisipasi dalam evaluasi kesehatan fisik dan mental dan telah memberikan informasi tentang komunitas yang lebih besar di mana mereka tinggal.

Peneliti mengukur paparan polutan udara - terutama nitrogen oksida (NOx), polutan gas yang diatur, dan materi partikulat halus (PM2.5), polutan aerosol yang diatur dengan partikel tersuspensi di bawah diameter 2,5 mikron - dengan memodelkan kualitas udara di sekitar penelitian rumah anggota berusia 10 dan 18 tahun menggunakan model dispersi udara berkualitas tinggi dan data yang disediakan oleh Inventarisasi Emisi Atmosfer Nasional Inggris dan inventaris emisi lalu lintas jalan raya Inggris dari Imperial College. Dua puluh dua persen dari anggota penelitian ditemukan memiliki paparan NOx yang melebihi pedoman WHO, dan 84% memiliki paparan PM2.5 yang melebihi pedoman.

Tim peneliti, yang berbasis di Duke and King's IoPPN, juga menilai kesehatan mental peserta pada usia 18 tahun. Gejala yang terkait dengan sepuluh gangguan kejiwaan yang berbeda - ketergantungan pada alkohol, ganja, atau tembakau; melakukan gangguan dan gangguan attention-deficit / hyperactivity; depresi berat, gangguan kecemasan umum, gangguan stres pascatrauma, dan gangguan makan; dan gejala gangguan pikiran yang berkaitan dengan psikosis - digunakan untuk menghitung satu ukuran kesehatan mental, yang disebut faktor psikopatologi, atau disingkat "faktor p".

Semakin tinggi skor faktor p seseorang, semakin besar jumlah dan tingkat keparahan gejala kejiwaan yang teridentifikasi. Individu juga dapat berbeda pada kesehatan mental mereka di seluruh sub-domain psikopatologi, yang mengelompokkan gejala kesusahan atau disfungsi yang dimanifestasikan dengan cara yang terlihat dari luar (masalah eksternalisasi, seperti gangguan perilaku), dialami sebagian besar secara internal (masalah internalisasi, seperti kecemasan), dan melalui delusi atau halusinasi (gejala gangguan pikiran). Efek polusi udara pada kesehatan mental diamati di seluruh subdomain psikopatologi ini, dengan kaitan terkuat dengan gejala gangguan pikiran.

Unik untuk studi ini, para peneliti juga menilai karakteristik lingkungan anak-anak untuk memperhitungkan kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan yang terkait dengan tingkat polusi udara yang lebih tinggi dan risiko penyakit mental yang lebih tinggi, termasuk perampasan sosial ekonomi, kebobrokan fisik, pemutusan hubungan sosial, dan bahaya. Sementara tingkat polusi udara lebih tinggi di lingkungan dengan kondisi ekonomi, fisik, dan sosial yang lebih buruk, menyesuaikan hasil studi untuk karakteristik lingkungan tidak mengubah hasil, begitu pula penyesuaian untuk faktor individu dan keluarga, seperti masalah emosional dan perilaku masa kanak-kanak atau sosial ekonomi keluarga. status dan riwayat penyakit mental.

"Kami telah mengkonfirmasi identifikasi dari apa yang pada dasarnya merupakan faktor risiko baru untuk sebagian besar bentuk utama penyakit mental," kata Ruben, "salah satu yang dapat dimodifikasi dan yang dapat kami campur tangan di tingkat seluruh komunitas, kota, dan atau bahkan negara. . "

Di masa depan, tim peneliti tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang mekanisme biologis yang menghubungkan paparan polusi udara awal kehidupan dengan risiko penyakit mental yang lebih besar pada masa transisi ke masa dewasa. Bukti sebelumnya menunjukkan bahwa paparan polutan udara dapat menyebabkan peradangan di otak, yang dapat menyebabkan kesulitan mengatur pikiran dan emosi.

Meskipun temuan ini paling relevan untuk negara-negara berpenghasilan tinggi dengan hanya tingkat polutan udara luar ruangan yang moderat, seperti AS dan Inggris, ada juga implikasi untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan berkembang dengan paparan polusi udara yang lebih tinggi, seperti China dan India. "Kami tidak tahu apa konsekuensi kesehatan mental dari paparan polusi udara yang sangat tinggi, tetapi itu adalah pertanyaan empiris penting yang kami selidiki lebih lanjut," kata Fisher.

Dukungan untuk penelitian ini datang dari UK Medical Research Council (MRC) [hibah G1002190]; Institut Nasional AS untuk Kesehatan Anak dan Perkembangan Manusia [hibah HD077482]; Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan AS [hibah F31ES029358]; Google; Yayasan Jacobs; hibah bersama Dewan Riset Lingkungan Alam, MRC Inggris dan Kepala Kantor Ilmuwan [NE / P010687 / 1]; dan Skema Penelitian Multi dan Interdisipliner Bersama Raja (Dana Dukungan Strategis Kelembagaan Wellcome Trust; hibah 204823 / Z / 16 / Z).

Powered By NagaNews.Net